"JOM! KITA DAULATKAN AL QURAN DAN SUNNAH"

" Sembahyang itu tiang agama. Barang siapa mendirikannya maka sesungguhnya ia telah mendirikan agama dan barangsiapa meninggalkannya maka sesungguhnya ia telah merobohkan agama." (Hadis riwayat Baihaki dari Ibnu Umar)

"Ya Allah Sekiranya Hari Ini Merupakan Hari Terakhir Kami, Kau Akhirilah Kalimah Kami Dengan Kalimah لآ اِلَهَ اِلّا اللهُ

Sesungguhnya aku menasihati kamu bukan bererti akulah yang terbaik di kalangan kamu. Bukan juga paling soleh di kalangan kamu. Kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya, seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna. Nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan.

-Imam Hassan Basri-

ILMU ITU UMPAMA BARANG KESAYANGAN KITA YANG HILANG, IANYA PERLU DICARI KERANA IA ADALAH HAK KITA
Imam Al Ghazali

Wednesday, 27 May 2015

Kisah Nabi Musa a.s dengan Iblis



Diriwayatkan bahawa nabi Musa a.s. bertemu dengan Iblis,lalu berkatalah Iblis kepada Nabi Musa a.s ,
"Wahai Musa!,Engkaulah orang yang dipilih oleh Allah Taala dengan risalahnya dan engkaulah orang yang menerima Kalam Allah Taala,sedangkan aku hanyalah makhluk Allah Taala.Aku berdosa dan aku hendak bertaubat.Mintakanlah aku syafaat Allah Taala agar Allah menerima taubatku
.Jawab Nabi Musa a.s,"Baiklah".


Nabi Musa a.s naik ke gunung untuk menerima Kalam Allah Azza Wa Jalla dan hendak turun,maka:
 Allah Taala berfirman kepadanya (maksudnya)"Wahai Musa! Sampaikanlah amanah!"Maka Nabi Musa a.s. berdoa,"Ya Rabb!Hambamu Iblis ingin Engkau terima taubatnya."Lalu Allah Taala pun berfirman kepada Nabi Musa a.s(maksudnya),"Telah aku perkenankan hajatmu.Perintahkan ia sujud di qubur Adam sehingga diterima taubatnya".

Nabi Musa a.s. memberitahu Iblis ,"Hajatmu telah diperkenankan .Engkau diperintahkan sujud di qubur Adam,supaya engkau diampuni.
"Dengan rasa marah dan sombong Iblis berkata,"Semasa Adam masih hidup,aku tidak sudi sujud kepadanya,masakan pula aku harus sujud sesudah dia jadi mayat!
"Kemudian dia berkata kepada Nabi Musa a.s.,"Ada kewajipan keatasku yang patut aku berikan kepadamu kerana telah memohonkan syafaat kepada Tuhanmu.Ingatlah aku dalam tiga keadaan yang dengannya aku tidak merosakkan engkau:


  1. Ingat aku ketika engkau marah,sebab pada waktu itu rohku berada di dalam hatimu dan mataku berada di matamu dan aku akan berjalan ditubuhmu sebagaimana darah mengalir.Ingatlah aku ketika marah,sebab apabila seseorang marah,akan aku tiup hidungnya sehingga dia tidak tahu lagi apa yang dibuatnya.
  2. Ingatlah aku ketika engkau berada di medan perang,sebab aku akan mendatangi oang yang sedang bertempur,lantas aku ingatkan orang itu akan isterinya,anak-anak dan keluarganya sehingga dia berpaling meninggalkan medan perang.
  3. Jauhilah duduk dengan perempuan yang bukan muhrim,sebab akulah yang menjadi suruhan perempuan itu kepadamu dan suruhanmu kepada perempuan itu.Aku sentiasa berbuat demekian sampai kamu dapat aku fitnah dengan wanita itu dan menfitnah wanita itu dengan kamu.                                                                                                                                                     Source : Permata Ilmu Islam.

No comments:

Post a Comment