"JOM! KITA DAULATKAN AL QURAN DAN SUNNAH"

" Sembahyang itu tiang agama. Barang siapa mendirikannya maka sesungguhnya ia telah mendirikan agama dan barangsiapa meninggalkannya maka sesungguhnya ia telah merobohkan agama." (Hadis riwayat Baihaki dari Ibnu Umar)

"Ya Allah Sekiranya Hari Ini Merupakan Hari Terakhir Kami, Kau Akhirilah Kalimah Kami Dengan Kalimah لآ اِلَهَ اِلّا اللهُ

Sesungguhnya aku menasihati kamu bukan bererti akulah yang terbaik di kalangan kamu. Bukan juga paling soleh di kalangan kamu. Kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya, seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna. Nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan.

-Imam Hassan Basri-

ILMU ITU UMPAMA BARANG KESAYANGAN KITA YANG HILANG, IANYA PERLU DICARI KERANA IA ADALAH HAK KITA
Imam Al Ghazali

Sunday, 16 August 2015

Takdir Dan Hikmah

Ada seorang raja yang hobinya memburu binatang. Setiap kali ingin pergi memburu, raja ini membawa penasihatnya sekali. Mereka berdua masuk ke dalam hutan. Kemudian, raja tersebut ternampak seekor rusa. Raja itu mengeluarkan pisau lalu meyembelih leher rusa itu. Tanpa disedari, satu jarinya telah terpotong. Lalu, dia mengadukan kesakitannya kepada penasihatnya itu.

Kata raja,"Wahai penasihatku, sungguh sakit yang ku rasakan akibat terpotongnya jariku ini".

Penasihat itu menjawab dengan tenang, "Ada hikmahnya, tuanku".

Raja mula berang. Dikatanya,"Wahai penasihat, hikmah apakah yang ada jika jariku terpotong? Tiada hikmah. Malah aku kehilangan satu jari".

Kemudian, raja itu menghumban penasihat itu ke dalam penjara istananya. "Apa hikmahnya kau masuk penjara?" Penasihat tersebut tenang, "Pasti ada hikmahnya".

Selepas itu, si raja meneruskan hobinya. Kali ini, raja itu berseorangan.

Raja berjalan sehingga tiba di sebuah perkampungan orang asli. Orang asli di situ makan orang. Lalu, mereka menangkap raja tersebut untuk dijadikan korban. Lalu, mereka memeriksa tubuh raja itu dan mendapati jarinya kurang satu. Hal itu pun diadukan kepada Tok Batin. Kemudian Tok Batin menjawab, "Lepaskanlah dia kerana kecacatan pada jarinya". Raja itu pun dilepaskan.

Dengan segera si raja pulang ke istana. Si raja bergegas menuju ke penjara istana. Lalu, dia menemui penasihatnya kemudian memeluknya sambil menangis. Penasihat itu pun pelik. Kemudian dia bertanya, "Wahai tuanku, apakah yang telah terjadi?". Tuanku menceritakan segala yang terjadi.

"Benarlah katamu. Ada hikmah hilangnya satu jariku ini. Jika tidak, pasti aku menjadi korban mereka".

Kemudian si penasihat menjawab,"Wahai tuanku, ada hikmahnya engkau meletakkan ku di dalam penjara ini. Jikalau aku turut bersamamu, pasti engkau akan terselamat dan aku akan menjadi korban mereka".

Pernah tak dalam hidup ini berapa banyak takdir yang kita tak suka, yang kita sangkakan buruk? Dan akhirnya kita lihat hikmahnya?

Apa yang kita belajar dari semua ini? Hanya Allah yang tahu masa hadapan kita dan hanya Allah yang tahu hikmah kesakitan hidup yang kita lalui.
Source: Blog Inqilaab

No comments:

Post a Comment