"JOM! KITA DAULATKAN AL QURAN DAN SUNNAH"

" Sembahyang itu tiang agama. Barang siapa mendirikannya maka sesungguhnya ia telah mendirikan agama dan barangsiapa meninggalkannya maka sesungguhnya ia telah merobohkan agama." (Hadis riwayat Baihaki dari Ibnu Umar)

"Ya Allah Sekiranya Hari Ini Merupakan Hari Terakhir Kami, Kau Akhirilah Kalimah Kami Dengan Kalimah لآ اِلَهَ اِلّا اللهُ

Sesungguhnya aku menasihati kamu bukan bererti akulah yang terbaik di kalangan kamu. Bukan juga paling soleh di kalangan kamu. Kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya, seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna. Nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan.

-Imam Hassan Basri-

ILMU ITU UMPAMA BARANG KESAYANGAN KITA YANG HILANG, IANYA PERLU DICARI KERANA IA ADALAH HAK KITA
Imam Al Ghazali

Saturday, 17 August 2013

ZIKIR MENJANA OTAK



Otak adalah bahagian badan yang paling penting bagi manusia. Otak mengawal segala pergerakan manusia. Segala ransangan atau perubahan keadaan akan ditafsir oleh otak sebelum tindak balas dan respons dilakukan oleh manusia.

Otak adalah terdiri daripada aktiviti-aktiviti bio-elektrik yang melibatkan sekumpulan saraf yang dipertanggungjawabkan untuk melakukan tugas-tugas tertentu bagi membolehkan ia berfungsi dengan sempurna. Setiap hari 14 juta saraf yang membentuk otak ini berinteraksi dengan 16 juta saraf dari anggota tubuh yang lain. Semua aktiviti yang kita lakukan dan kefahaman atau ilmu yang kita peroleh adalah natijah daripada aliran interaksi bio-elektrik yang tidak terbatas.
Berzikir adalah perbuatan mengulangi beberapa perkataan yang memuji dan memuja Allah. 

Perkataan-perkataan tersebut lazimnya dilakukan berulang-ulang kali dengan penuh tumpuan dan kekhusyukan.

Apakah perkaitannya antara zikir dan otak??

"(Iaitu) orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenang dengan mengingati Allah (berzikir). Ketahuilah, dengan mengingati Allah (berzikir), hati manusia menjadi tenang" (Surah ar-Ra'du : 13)

Apabila seseorang itu berzikir dengan mengulangi kalimat-kalimat Allah, seperti Subhanallah, Alhamdulillah, dan Allahuakbar, beberapa kawasan otak yang terlibat menjadi aktif. Ini menyebabkan berlakunya satu aliran bio-elektrik di kawasan-kawasan saraf otak tersebut. Apabila zikir disebut berulang-ulang kali, aktiviti saraf ini menjadi bertambah aktif dan turut menambah tenaga bio-elektrik.

Lama-kelamaan kumpulan saraf yang sangat aktif ini mempengaruhi kumpulan saraf yang lain untuk turut sama aktif. Dengan itu, otak menjadi aktif secara keseluruhan. Otak mula memahami perkara baru, melihat dari sudut perspektif berbeza dan semakin kreatif dan kritis, lebih dari sebelum berzikir. Otak yang segar dan cergas secara tidak langsung mempengaruhi hati untuk melakukan kebaikan dan menerima kebenaran.

Satu kajian yang dilakukan di Universiti Washington dan ujian ini dilakukan melalui ujian imbasan PET yang mengukur kadar aktiviti otak manusia secara tidak sedar. Hasil kajian makmal yang dilakukan terh
adap subjek ini dimuatkan dalam majalah Scientific American, keluaran Disember 1993. Dalam kajian ini, sukarelawan diberikan satu senarai perkataan benda. Mereka dikehendaki membaca setiap perkataan tersebut satu persatu dan mengaitkan perkataan-perkataan dengan kata kerja yang berkaitan. Apabila sukarelawan melakukan tugas mereka, beberapa bahagian berbeza otak mempamerkan peningkatan aktiviti saraf, termasuk di bahagian depan otak dan korteks.

Menariknya, apabila sukarelawan ini mengulangi senarai perkataan yang sama berulang-ulang kali, aktiviti saraf otak merebak pada kawasan lain dan mengaktifkan kawasan saraf lain. Apabila senarai perkataan baru diberikan kepada mereka, aktiviti saraf kembali meningkat di
kawasan pertama. Ini sekali gus membuktikan secara saintifik bahawa perkataan yang diulang-ulang seperti perbuatan berzikir, terbukti meningkatkan kecergasan otak dan menambah kemampuannya.

Saintis Barat baru sahaja (tidak sampai 20 tahun) menemui keajaiban hasil daripada pengulangan perkataaan yang akan mengaktifkan aktivit saraf, seterusnya meningkatkan produtiviti otak, sedangkan kita sebagai orang Islam sudah beribu-ribu tahun ditunjukkan akan keajaiban ini, namun masih buta dan tuli dalam memanfaatkan peluang ini. Akibatnya, kita semakin ke belakang, sedangkan Barat semakin ke hadapan hasil kejayaan mereka mencuri 'harta-harta' yang menjadi milik kita, tetapi dibiarkan dimanfaatkan oleh orang lain.

"Sesungguhnya Kami jadikan untuk isi Neraka Jahannam kebanyakannya daripada jin dan manusia, mereka mempunyai hati (tetapi tidak dipergunakannya) untuk memahami (ayat-ayat Allah) , mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakan untuk melihat (bukti keesaan Allah) dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ajaran dan nasihat). Mereka itu seperti binatang ternakan, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang yang lalai" ( Surah al-A'raf: 179)

Manfaatkan kelebihan ini, wahai Umat Islam semua!!!  Wallahuaklam.

Source: copy&paste

No comments:

Post a Comment